Thursday, August 28, 2014

Lelaki Dakwah Adalah Rijal Masjid



Para daie’ adalah orang yang sepatutnya sentiasa berusaha memelihara keterikatan hatinya dengan Allah. Sebelum keterikatannya dengan mad’unya, terlebih utama adalah untuk dia memastikan hatinya benar-benar terikat dengan Allah.

Sungguh canggung rasanya, daie’ yang menyibukkan dirinya dengan kerja dakwah kepada awam, dengan menyampaikan kuliah atau materi tarbiyah kepada anak buahnya, tetapi hatinya kering roh, keterikatan hatinya dengan Allah terumbang-ambing. Menunggu masa dilambung ombak tinggi, dipukul, dihempas, jatuh tiada bangun lagi.

Justeru, para daie’ perlu memberi perhatian terhadap wasail (jalan-jalan) yang sentiasa dapat menyampaikan dirinya kepada keterikatan hatinya dengan Allah.

Maka, di antara wasail itu, masjid adalah antara yang terpenting, juzuk penting daripada juzuk-juzuk kehidupan para daie’. Pastinya apabila berbicara tentang masjid, fokus lebih terjurus ke arah lelaki berbanding wanita.

Ia menjadi penting bukan kerana memenuhi keperluan dakwah semata-mata, tetapi kerana sebelum menjadi keperluan dakwah, ia telah terlebih dahulu menjadi keperluan diri kita sebagai mukmin, bekal penting di atas jalan pulang kita menuju akhirat.

Daie’ yang jauh dari masjid, sambilewa dan endah tidak endah dengan hubungannya dengan masjid, mudah sekali untuk dijangkiti penyakit-penyakit yang merosakkan kerja dakwahnya, juga tak jarang terjadi banyak masalah antara dirinya dengan masyarakat, konflik double standard yang akan nantinya dipersoalkan.

Banyak bercakap tentang Allah, tetapi jarang-jarang nampak di rumah Allah.

Sunday, July 20, 2014

Virus Nifaq Dalam Barisan Dakwah



Selalu yang dipesan oleh Rasul s.a.w. itu melalui ciri nifaq atau munafiq ada tiga. Apabila berjanji, memungkiri, apabila diberi kepercayaan dia mengkhianati, apabila bercakap ia berdusta.

Sifat yang dipesan bukan untuk kita carinya pada susuk tubuh orang lain, tetapi lebih dipesan agar kita berhati-hati dengan diri kita sendiri daripada terjebak dengan sikap sedemikian. Kalau musyrik itu sudah teruk, bahkan menjadi munafiq jauh lebih teruk. Lantaran itu, Allah menjanjikan neraka terbawah, terpanas untuk orang munafiq.

Luarnya Islam, dalamnya terisi kotoran kekufuran. Terzahir seakan-akan orang terdekat dengan orang mukmin, tetapi hatinya ternyata jauh sekali daripada mempunyai ikatan bersama mereka.

Begitulah ancaman yang terpaksa dihadapi oleh baginda s.a.w. pasca pembentukan daulah di Madinah. Ia ternyata sebuah ujian yang berat, jauh lebih berat daripada apa yang dihadapi ketika mereka di Makkah.


Saturday, May 3, 2014

Dilema Antara Pengorbanan Dan Kebajikan Dalam Harakah Islam



Harakah atau jamaah Islamiyah kebiasaannya mempunyai target atau matlamat tertentu untuk dicapai sama ada dalam jangka masa pendek ataupun panjang.

Target-target ini tercapai melalui komitmen ahli yang berada di dalam jamaah. Kerana harakah Islamiyah adalah institusi ataupun gerakan yang tidak bersandarkan kepada kerajaan atau mana-mana institusi kewangan besar, maka ia lebih banyak berdiri atas infaq dan janaan ekonomi dalaman.

Bila kita berbincang tentang merealisasikan target harakah, tidak kiralah sama ada target itu berbentuk pendidikan, kemasyarakatan, politik atau ekonomi, maka ia pasti tidak terpisah dengan istilah yang sangat maaruf dalam anggota harakah, iaitu at-tadhiyah, yakni pengorbanan.

Persoalan pengorbanan ini jika dibicarakan secara tunggal dengan meninggalkan istilah kebajikan, ia pasti akan menimbulkan kecacatan dalam gerak kerja harakah.

Sunday, August 11, 2013

Victim Mentality Dalam Diri Amilin Harakah Dakwah




Dakwah itu adalah output daripada penyertaan diri kita dalam proses tarbiyah.

Tarbiyah yang terus-menerus diikuti tanpa diiringi dengan proses dakwah akan melahirkan pengikut yang mandul.

Sebab itulah, tarbiyah tanpa dakwah hanyalah sia-sia. Begitulah antara kata-kata yang dipetik dari al-marhum murabbi tarbiyah, Ustaz Dahlan Mohd Zain.

Melaksanakan kerja dakwah itu menuntut kepada pengorbanan. Pengorbanan ini tidak akan kita fahami sehingga kita sanggup memberikan masa, harta hatta nyawa kita sendiri untuk kerja dakwah ini.

Tuntutan berkorban ini tidak akan dapat dijayakan sekiranya di dalam diri para amilin masih mempunyai victim mentality yang tinggi.

Monday, July 29, 2013

Menguruskan Sumber Manusia Dalam Organisasi Dakwah



Organisasi dakwah adalah organisasi yang mengumpulkan pelbagai lapis manusia yang mempunyai pelbagai latar belakang baik dari segi pekerjaan, umur dan sebagainya. Kepelbagaian manusia ini bukan untuk dikumpulkan untuk meramaikan bilangan ahli dalam organisasi dakwah semata-mata apalagi untuk dihalakan pada satu bidang kerja yang sama sahaja.

Tetapi kepelbagaian manusia ini perlu diuruskan dengan baik agar kepakaran serta potensi mereka di bidang mereka masing-masing dapat dimanfaatkan dan disusun atur untuk maslahat masa depan dakwah.

Sebab itu, memposisikan manusia dalam gerak kerja dan strategi dakwah adalah satu yang amat penting.

Mengabaikan aspek ini akan menyebabkan dakwah kita tidak berkembang dengan baik dan potensi sumber-sumber manusia yang ada bersama dengan kita itu akan terbazir begitu sahaja kerana tidak diposisikan dengan baik.

Saturday, July 27, 2013

Daie' Yang Bermimpi





Besar maknanya di dalam hidup ini bagi orang yang diberi hidayah oleh Allah s.w.t. untuk berada di dalam sebuah suasana yang baik, suasana dakwah dan tarbiyah.

Bagi orang-orang yang terlibat dalam dakwah dan tarbiyah, kalimah daie’(penyampai), dakwah (mengajak kepada kebaikan), mad’u (orang yang diseru) adalah satu istilah-istilah biasa yang selalu didengar.

Ia bagaikan halwa telinga. Saban minggu diulang-ulang dalam usrah, dalam ijtima’, dalam penyampaian, dalam tazkirah dan di mana-mana perjumpaan.

Pengulangan adalah antara metod memberi peringatan yang sangat berguna tetapi pengulangan tak kurang akan menimbulkan rasa bosan. Rasa bosan dan jemu mungkin kerana pengulangan tidak menepati keperluan kerja dakwah yang dilakukan oleh sang daie’ setiap hari, keluar mencari mad’u-mad’u baru, keluar habis-habisan setiap hari mencurahkan tenaganya merekrut kader-kader dakwah yang baru, namun pengisian yang sama masih terus diulang-ulang tanpa ada penambahbaikan. Itu barangkali boleh jadi salah satu sebab kepada rasa bosan.

Satu sebab lagi adalah kerana memang usaha dakwah membentuk kader-kader dakwah yang baru tidak pernah dilakukannya ! 

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP