Sunday, August 11, 2013

Victim Mentality Dalam Diri Amilin Harakah Dakwah




Dakwah itu adalah output daripada penyertaan diri kita dalam proses tarbiyah.

Tarbiyah yang terus-menerus diikuti tanpa diiringi dengan proses dakwah akan melahirkan pengikut yang mandul.

Sebab itulah, tarbiyah tanpa dakwah hanyalah sia-sia. Begitulah antara kata-kata yang dipetik dari al-marhum murabbi tarbiyah, Ustaz Dahlan Mohd Zain.

Melaksanakan kerja dakwah itu menuntut kepada pengorbanan. Pengorbanan ini tidak akan kita fahami sehingga kita sanggup memberikan masa, harta hatta nyawa kita sendiri untuk kerja dakwah ini.

Tuntutan berkorban ini tidak akan dapat dijayakan sekiranya di dalam diri para amilin masih mempunyai victim mentality yang tinggi.

Monday, July 29, 2013

Menguruskan Sumber Manusia Dalam Organisasi Dakwah



Organisasi dakwah adalah organisasi yang mengumpulkan pelbagai lapis manusia yang mempunyai pelbagai latar belakang baik dari segi pekerjaan, umur dan sebagainya. Kepelbagaian manusia ini bukan untuk dikumpulkan untuk meramaikan bilangan ahli dalam organisasi dakwah semata-mata apalagi untuk dihalakan pada satu bidang kerja yang sama sahaja.

Tetapi kepelbagaian manusia ini perlu diuruskan dengan baik agar kepakaran serta potensi mereka di bidang mereka masing-masing dapat dimanfaatkan dan disusun atur untuk maslahat masa depan dakwah.

Sebab itu, memposisikan manusia dalam gerak kerja dan strategi dakwah adalah satu yang amat penting.

Mengabaikan aspek ini akan menyebabkan dakwah kita tidak berkembang dengan baik dan potensi sumber-sumber manusia yang ada bersama dengan kita itu akan terbazir begitu sahaja kerana tidak diposisikan dengan baik.

Saturday, July 27, 2013

Daie' Yang Bermimpi





Besar maknanya di dalam hidup ini bagi orang yang diberi hidayah oleh Allah s.w.t. untuk berada di dalam sebuah suasana yang baik, suasana dakwah dan tarbiyah.

Bagi orang-orang yang terlibat dalam dakwah dan tarbiyah, kalimah daie’(penyampai), dakwah (mengajak kepada kebaikan), mad’u (orang yang diseru) adalah satu istilah-istilah biasa yang selalu didengar.

Ia bagaikan halwa telinga. Saban minggu diulang-ulang dalam usrah, dalam ijtima’, dalam penyampaian, dalam tazkirah dan di mana-mana perjumpaan.

Pengulangan adalah antara metod memberi peringatan yang sangat berguna tetapi pengulangan tak kurang akan menimbulkan rasa bosan. Rasa bosan dan jemu mungkin kerana pengulangan tidak menepati keperluan kerja dakwah yang dilakukan oleh sang daie’ setiap hari, keluar mencari mad’u-mad’u baru, keluar habis-habisan setiap hari mencurahkan tenaganya merekrut kader-kader dakwah yang baru, namun pengisian yang sama masih terus diulang-ulang tanpa ada penambahbaikan. Itu barangkali boleh jadi salah satu sebab kepada rasa bosan.

Satu sebab lagi adalah kerana memang usaha dakwah membentuk kader-kader dakwah yang baru tidak pernah dilakukannya ! 

Thursday, June 7, 2012

LangitIlahi TV Show ~ 'Warming Up' Ramadhan

Sudah lama saya membiarkan blog ini. Huhu. Kasihannya. Maaflah kalau ada yang selalu mengikuti blog ini.
Saya lebih aktif di LangitIlahi sekarang. Apapun, ini hadiah daripada saya untuk Ramadhan yang akan tiba sebulan lebih dari sekarang.

Bagaimana mempersiapkan diri untuk Ramadhan?
Jom, saya ceritakan sikit tentang 'Warming Up' Ramadhan.

Semoga bermanfaat.
Semoga Allah redha.


Thursday, March 15, 2012

Menghikmahkan Bahasa Lidah


Bagaimana menghikmah bahasa lidah?
~ Picture by http://zinoi.deviantart.com/


Cakap dengan buat adalah dua perkara berbeza.

“Mad jangan merokok. Ayah nampak Mad merokok je, siaplah Mad.”

Pada hari yang lain pula, “Ayah, hari tu ayah tak bagi Mad merokok. Kenapa ayah pula yang merokok?”

“Ah, kau diamla. Kau tu budak lagi. Apa kau tahu? Aku orang tua. Lain.”

Nampaknya si ayah memiliki dua karakter berbeza dalam diri.
Bahasa ‘lidah’ dan bahasa ‘badan’ yang tidak senada.

Si anak sudah mula keliru dalam menentukan nilai.

‘Baik ke buruk sebenarnya rokok ni?’ Dan ia akan lebih cenderung kepada bahasa badan biasanya, kerana itu lebih dekat dan jelas di matanya berbanding bahasa lidah yang mudah sekali dilupakan.

Friday, March 9, 2012

Risaulah Dengan Dosa Yang Menghijab


Jangan sampai dosa menghijab hati kita dengan Allah !
~Picture by http://mechanicallazarus.deviantart.com/ 


Mundurnya umat Islam zaman ini adalah kerana terbelenggu dengan dosa dan maksiat. Dosa bukan lagi satu perkara luar biasa, tetapi menjadi kebiasaan dalam masyarakat hari ini.

Satu ketika dahulu, bilamana Abu Zar Al-Ghifari mengeluarkan kata-kata yang mengutuk Bilal bin Rabah dengan panggilan ‘budak hitam’, setelah ditegur oleh Rasul s.a.w., beliau cepat sekali terasa begitu bersalah sekali dengan apa yang dilakukannya sehingga beliau sendiri meminta Bilal memijak mukanya untuk membalas tindakannya itu kepada Bilal.

Bahkan, zaman itu, susah sekali untuk dijumpai orang yang berzina. Kalau ada yang berzina, mereka datang mengaku kepada Rasul s.a.w. Walaupun sebenarnya, tidak menjadi masalah kalau mereka tidak berjumpa dengan Rasul s.aw. dan bertaubat.

Tetapi, kerana iman yang ada pada diri mereka, menyebabkan mereka rasa diri mereka begitu berdosa sekali, sehingga meminta Rasul s.a.w. menghukum mereka.

Slide Kehidupan

Palestina | Tanah AirKu

  © Blogger template 'Perfection' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP